Home

Sejarah dan Asal Mula Tari Balet Seluruh Dunia

Sejarah dan Asal Mula Tari Balet Seluruh DuniaBalet sangat terkenal sejak zaman kuno pertama kali muncul hari ini. Orang yang tak henti-hentinya belajar menari Ballet.

Bagi beberapa orang tua, jika mereka memiliki anak perempuan, maka pasti akan menyuruh anak-anak mereka untuk belajar balet. Tarian jenis ini sangat ajaib. Ada beberapa elemen yang bisa Anda saksikan penggabungan Ballet.

Elemen-elemen ini seperti kelembutan, kekuatan, disiplin, keteguhan, dan banyak lagi. balet adalah seni yang mempromosikan prinsip-prinsip dasar disiplin. Untuk bisa menari Balet membutuhkan latihan yang tidak singkat seperti halnya bermain judi di situs Maha168, anda membutuhkan latihan strategi yang tidak singkat juga. Pola latihan untuk tari balet tidak mudah meskipun ada tahapan atau level.

Dibutuhkan keseriusan dan ketekunan yang luar biasa untuk bisa menari balet dengan baik. Tarian ini adalah salah satu tarian yang menggambarkan dan mengekspresikan keanggunan, kelembutan, kekuatan, dan disiplin.

Sejarah dan Asal Mula Tari Balet Seluruh DuniaJika Anda menonton atau menonton Balet, pasti Anda akan dapat melihat ungkapan ini. balet adalah seni yang memiliki sejumlah karakteristik dan sejarah yang menarik, beberapa di antaranya adalah sebagai berikut:

1. Balet pertama kali muncul di era Renaissance di benua Eropa barat. Pertunjukan tari balet diadakan oleh Balthazar de Beaujoyeux, seorang pemain biola dan ahli tari dari Perancis pada tahun 1581 di Paris.

2. Balet awalnya hanya ditonton oleh bangsawan dan bangsawan di benua Eropa.
Masa kejayaan Ballet pada 1643 hingga 1715 di bawah pemerintahan Raja Louis XIV.

3. Pertunjukan tari balet yang diadakan di kerajaan pada waktu itu diciptakan oleh dua tokoh yang sangat bersejarah, komposer keturunan Italia dan Prancis, Jean Baptiste Lully dan komponis dari Perancis, yaitu Pierre Beauchamps.

4. Balet adalah tarian yang dibentuk dari penggabungan pertunjukan musik dari musik, puisi dan tarian yang dibentuk menjadi satu alur cerita.

5. Pada awal penari Balet ini ditarikan oleh laki-laki, tetapi seiring dengan perkembangan dan mulai banyak penari yang menciptakan inovasi baru dalam tarian ini, membuat penari perempuan menjadi tokoh utama dalam tarian Ballet.

6. Berdasarkan penelitian oleh sejumlah ahli untuk mengamati dunia tari, bagi anak perempuan, usia 8 hingga 10 tahun adalah usia yang paling tepat untuk mulai belajar balet, sedangkan pria dapat mulai belajar balet pada usia berapa pun. Hal ini dinyatakan sebagai melihat dan mempertimbangkan efek tarian balet dalam kesehatan otot anak-anak.

7. Prioritas balet untuk fleksibilitas dan fleksibilitas tubuh untuk menari. Tarian ini juga mengharuskan penari untuk memiliki teknik keseimbangan tubuh yang baik. Dengan cara itu, diperlukan pelatihan ekstra.

8. Balet memiliki beberapa teknik gerakan. Di antara banyak teknik gerakan, grand pas de deux yang paling terkenal, serta titik kerja.

9. Seiring perkembangan zaman, Balet dapat dilakukan dalam pertunjukan tari Balet khusus atau juga dapat menjadi bagian dari pertunjukan opera.

10. Balet memiliki gerakan dasar adalah gerakan yang terdiri dari lima bentuk dasar atau pola yang melibatkan kaki, kepala, tangan dan bahu.

Ada beberapa penari balet atau Ballerina yang sangat populer, salah satunya adalah Sylvie Guillem dan Allesandra Ferri.

7 Perbedaan Antara Balet dan Tarian Tiongkok Klasik

Di Barat kita mengenal balet dan pertunjukan seperti Nutcracker atau Swan Lake. Tapi ada bentuk tarian klasik lain dengan sejarah panjang yang baru saja meledak ke kancah dunia. Ini disebut tarian Tiongkok klasik.

Tarian Tiongkok klasik adalah bentuk tarian yang sangat menuntut, halus, dan ekspresif. Bersamaan dengan balet, itu juga merupakan salah satu sistem tarian paling komprehensif yang dikenal umat manusia.

Sampai beberapa tahun yang lalu, sangat sedikit orang di luar Tiongkok yang pernah mendengar tarian Tiongkok klasik. Salah satu alasan utamanya adalah ketika perusahaan Cina tampil di luar negeri, mereka sering mencampurkan tarian Tiongkok dengan balet, tarian kontemporer, modern, dan jazz. Jadi penonton meninggalkan teater tidak yakin apa yang baru saja mereka lihat.

Pada tahun 2006, bagaimanapun, Shen Yun Performing Arts didirikan di New York. Misi pendiriannya adalah untuk menghidupkan kembali budaya tradisional asli, dan ini termasuk mempersembahkan tarian Tiongkok klasik dalam bentuknya yang paling murni. Satu dekade kemudian, tarian Tiongkok klasik hampir menjadi nama rumah tangga dan memiliki pengaruh luar biasa terhadap bentuk seni lainnya.

Perbedaan Pertama: Sejarah

Balet memiliki sejarah beberapa ratus tahun. Sejarahnya dapat ditelusuri kembali ke kebangkitan Italia di abad ke-15. Bentuk seni disistematisasikan oleh Raja Louis XIV sekitar seratus tahun kemudian.

Tarian klasik Tiongkok berakar pada lima ribu tahun peradaban Tiongkok. Asal-usulnya kembali ke tarian di istana kekaisaran kuno dan tradisi rakyat yang diturunkan dari generasi ke generasi. Beberapa elemen dipertahankan hingga hari ini melalui seni bela diri, tetapi lebih dari itu sebentar lagi.

Perbedaan Kedua: Pelatihan

Baik tari balet maupun tarian klasik Tiongkok memiliki sistem pelatihan yang sangat sistematis, tetapi pendekatan mereka berbeda. Banyak metode latihan balet yang biasanya dimulai dengan gerak kaki dan memperkuat otot-otot kaki dan inti. Pelatihan maju untuk memasukkan pekerjaan di tangan, pointe, bermitra, dan teknik tingkat tinggi balet.

Pelatihan tarian Tiongkok klasik mencakup tiga komponen utama — keterampilan teknis, bentuk, dan bantalan. Teknik tari Tiongkok klasik tingkat tinggi juga sangat menuntut dan mencakup banyak gerakan yang tidak ada dalam balet (lebih lanjut tentang itu di bawah).

“Formulir” adalah sistem dari berbagai gerakan dan postur China yang jelas. Tetapi mungkin bagian terpenting dari pelatihan adalah “melahirkan,” atau dalam bahasa Cina — yun (yun yang sama dalam Shen Yun). Yun adalah perasaan batin di balik suatu gerakan. Ini sangat terkait dengan pernapasan dan kondisi pikiran penari, dan secara unik mencerminkan kepribadian pemain.

Perbedaan Ketiga: Fisikitas

Pada tingkat profesional, baik penari balet dan penari Cina klasik sangat bugar, langsing, dan memiliki fleksibilitas yang tidak manusiawi dan kontrol otot. Tetapi dua gaya latihan juga menyebabkan perbedaan dalam fisik penari.

Sederhananya, balet dan tarian Tiongkok klasik menggunakan otot secara berbeda. Balet dibangun berdasarkan anatomi manusia yang ada untuk mengembangkan otot dengan cara baru khusus untuk kebutuhan balet.

Namun, tarian Tiongkok klasik menggunakan otot yang sama yang kita gunakan setiap hari dan tidak mengharuskan mereka untuk dikembangkan secara khusus. Otot-otot yang digunakan seorang penari saat berjalan, berlari, atau bermain basket adalah otot yang sama dengan yang digunakan dalam tarian Tiongkok klasik.

Jadi jika Anda melihat seorang penari Cina klasik berjalan di jalan, Anda mungkin hanya melihat orang yang cocok dengan postur yang bagus dan gaya berjalan yang anggun dan mudah.

Perbedaan Keempat: Teknik

Balet modern telah menggabungkan teknik dari berbagai bentuk seni, termasuk tarian Tiongkok klasik. Tetapi ketika membandingkan balet tradisional dan tarian klasik Tiongkok, salah satu hal yang sering diperhatikan oleh penonton adalah jangkauan dan tingkat kesulitan teknik tarian klasik Tiongkok.

Spins, misalnya, dilakukan secara berbeda. Dalam balet, mereka dilakukan secara vertikal, dengan tubuh pada sumbu tegak lurus sempurna. Dalam tarian Tiongkok klasik, teknik-teknik ini dilakukan dengan tubuh bagian atas condong ke depan, memiringkan ke atas, atau memutar ke belakang, dan sebagai hasilnya, putaran dapat terjadi pada beberapa bidang. Penari Tiongkok klasik bahkan bisa berputar dengan satu kaki terangkat tinggi di atas kepala mereka.

Contoh lain adalah membalik (fanteng) dari tarian Tiongkok klasik, yang tidak ada dalam balet. Dalam pertunjukan Shen Yun, gumpalan-gumpalan ini sering menarik nafas dari penonton.

Orang kadang-kadang secara keliru menyebut gerakan ini “akrobat” atau “senam,” tetapi kenyataannya adalah sebaliknya. Balik yang sulit ini sebenarnya berasal dari tarian Tiongkok klasik dan memiliki sejarah ribuan tahun.

Beberapa dekade yang lalu, pesenam Cina mulai meminjam gerakan ini dari tarian Tiongkok klasik dan memperkenalkannya di Olimpiade. Begitulah cara kebanyakan orang di Barat mengetahui tentang mereka, dan itulah mengapa tidak diketahui dari mana mereka sebenarnya berasal.

Perbedaan Kelima: Koneksi ke Seni Bela Diri

Tarian Tiongkok klasik memiliki hubungan khusus dengan seni bela diri yang tidak ada dalam balet. Tarian Tiongkok klasik dan seni bela diri Tiongkok dapat dikatakan seperti saudara dengan talenta serupa yang memilih jalur yang berbeda.

Di Tiongkok kuno, selama perayaan akbar di istana kekaisaran, para jenderal akan tampil di depan kaisar. Gerakan seni bela diri yang sama yang mereka gunakan di medan perang menjadi bentuk seni, menari.

Langkah menghindari tombak, misalnya, menjadi bagian dari tarian sebagai pukulan mundur; mempertahankan serangan serentak dari semua sisi menjadi tarian sao tang, atau “menyapu lorong berputar.”

Bukannya yang satu berevolusi menjadi yang lain. Sebaliknya, teknik yang sama digunakan untuk berkelahi adalah seni bela diri dan digunakan secara sipil adalah tarian. Bahasa Cina bahkan memiliki petunjuk tentang ini — wu dalam wu shu (seni bela diri) dan wu dalam wu dao (tarian) ditulis secara berbeda tetapi dilafalkan sama persis.

Perbedaan Keenam: Pengaruh Budaya

Balet, dari Barat, dan tarian Tiongkok klasik, dari Timur, didirikan dalam warisan budaya yang berbeda. Perbedaan ini tidak berwujud, tetapi mungkin sebuah contoh dapat membantu menggambarkannya.

Dalam budaya Barat, ketika Anda mendekati seseorang yang ingin Anda ajak bicara, Anda biasanya berjalan mendekati orang itu dalam garis lurus. Dalam budaya Timur tradisional, Anda akan mendekati orang ini secara tidak langsung, melalui lintasan melingkar.

Perbedaan ini dapat dilihat pada bagaimana balet menekankan gerak linier, berbeda, dan tarian klasik Tiongkok menekankan gerakan yang bulat dan terus menerus, tanpa jeda. Balet juga memiliki gerakan dan postur bulat sempurna, tetapi dalam tarian klasik Cina, sirkularitas adalah atribut dasar yang menembus semua gerakan.

“Angka delapan lingkaran” (ba zi yuan), misalnya, adalah gerakan yang menyerupai pita busur. Untuk maju, gerakan itu mulai mundur, dan ke kiri itu berjalan lebih dulu — bersama-sama membentuk angka delapan. Gerakan ini bisa berupa gerakan tangan kecil atau putaran terbuka seluruh tubuh, menambah lapisan kompleksitas bahkan pada gerakan kecil tarian klasik Tiongkok.

Perbedaan Ketujuh: Footwork Wanita

Satu perbedaan terakhir yang langsung mudah dikenali adalah bagaimana penari wanita bergerak melintasi panggung. Dalam balet, gerakan sering pada titik, dengan kaki lurus sempurna memanjang sampai ujung jari kaki. Terkadang, seorang penari balet wanita juga akan bergerak dalam langkah dramatis besar yang menekankan keterbukaan.

Dalam tarian Tiongkok klasik, kecuali mereka melakukan teknik, para wanita bergerak dengan langkah cepat tumit-ke-kaki. Sepertinya mereka tidak terlalu banyak berjalan saat mereka meluncur di atas panggung. Gerakannya sangat cepat dan halus sehingga membuat para penari tampak seolah mengambang di atas awan.